Kalsel Dukung Inovasi Pendeteksi Titik Api dari POLRI

hallobanua.com, Banjarmasin - Pemerintah Provinsi Kalimantan Selatan mendukung penuh penerapan aplikasi ASAP (Aplikasi Sistem Analisa Pengendalian) Karhutla. 

Inovasi ini hasil karya inovasi besar  Kepolisian Republik Indonesia dan diluncurkan  secara virtual di Aula Mathilda Polda Kalsel, Banjarmasin, Rabu (15/9/21). 

Gubernur Kalimantan Selatan, H Sahbirin Noor yang diwakili Sekdaprov Kalsel, Roy Rizali Anwar. Ditemui usai peluncuran, berharap aplikasi ASAP Digital Nasional tersebut bisa disinergikan dengan aplikasi-aplikasi yang ada di Badan Penanggulangan Bencana Daerah (BPBD). 

Selain, BPBD Kalsel juga bisa disinergikan  dengan aplikasi Kementerian Lingkungan Hidup dan Kehutanan (KLHK). 

Tujuannya  agar penanganan dan pencegahan karhutla di Kalsel bisa lebih optimal. 

"Kita sangat mendukung pelincuran aplikasi ini, semoga aplikasi ASAP yang diluncurkan Polri ini bisa membantu kita dalam rangka pencegahan Karhutla di Kalsel kedepannya," kata Roy. 

Roy pun menegaskan pemerintah provinsi Kalsel akan mendukung penuh jika kedepan baik Polri atau Polda Kalsel akan melakukan penambahan titik pemasangan cctv untuk kelancaran aplikasi ASAP ini. 

"Prinsipnya, kita akan memberikan dukungan penuh, untuk tindak lanjut kedepannya kita akan melakukan koordinasi lebih lanjut," jelasnya. 

Ditempat yang sama Kapolda Kalsel, Irjen Pol Rikhwanto menjelaskan aplikasi ASAP ini sangat membantu untuk menemukan sesegera mungkin titik api (hot spot) sehingga satgas Karhutla terdekat bisa melakukan tindakan agar titik api tidak membesar. 

Dalam teknisnya aplikasi ASAP ini memanfaatkan citra satelit salah satu provider untuk menentukan kategori hot spot, sehingga memudahkan satgas karhutla dalam mengambil keputusan dan memberikan tindakan penanganan. 

"Untuk ASAP ini Polri menggunakan citra satelit hasil kerjasama dengan provider Telkomsel. Jadi dengan citra satelit itu akan mendeteksi hot spot dengan tiga kategori yakni lemah, sedang dan kuat. Misalnya ditemukan 100 hot spot akan dipertegas lagi, menjadi 50, kemudian dipertegas lagi sampai 20. Diantara 20 ini dipastikan ada kebakaran, berbeda dengan yang 100 kemungkinan ada seng yang panas ataupun orang yang bakar sate," jelasnya. 

Lanjutnya, Ia mengatakan sejauh ini Polda Kalimantan Selatan telah memasang cctv aplikasi ASAP di lima titik di daerah yang dianggap rawan bencana karhutla seperti di daerah Tapin, Berabai dan beberapa daerah yang sering mengalami banjir. 

"Penempatan cctv nya memang belum banyak, baru titik tertentu saja, tapi akan kita tambah secara bertahap. Intinya, kecepatan untuk mendapatkan hot spot dan kecepatan untuk memadamkannya,” tandasnya. 

End (ADPIM) / may
Baca Juga

Posting Komentar

0 Komentar

Install Hallobanua

Klik di sini!