Paman Birin: Pembangunan Sumber Daya Perikanan Harus Berdampak pada Kesejahteraan Rakyat

hallobanua.com, Banjarbaru – Gubernur Kalimantan Selatan, H Sahbirin Noor mengingatkan, pembangunan sektor kelautan dan perikanan harus memberikan dampak positif bagi peningkatan kesejahteraan rakyat, terutama masyarakat nelayan. 

Paling penting lagi menjaga ekosistem dan kearifan lokal dalam mengelola sumber daya kelautan dan perikanan. 

Hal itu disampaikan Paman Birin sapaan akrabnya saat memberikan pemikiran sekaligus pengantar  pada Seminar Internasional dan Pertemuan Masyarakat Pengolahan Hasil Perikanan Indonesia (MPHPI) Ke-13. 

Seminar digelar secara virtual, Senin di Command Centre Setdaprov Kalsel. Senin (20/9/21) pagi. 

Paman Birin menjelaskan , Kalsel memiliki sumber daya kelautan sampai dengan 12 mil laut di 5 kabupaten pesisir laut. 

Kalsel potensi sumber daya perikanan daratan yang terdiri dari sungai, waduk, rawa, danau, dan genangan air yang tersebar pada 13 kabupaten/kota. 

" Penting saya sampaikan dalam forum ilmiah ini pengelolaan dan pemanfaatan sumber daya kelautan dan perikanan harus memberikan dampak besar bagi peningkatan kesejahteraan rakyat, terutama para nelayan," tegasnya. 

Kalsel sebut Paman Birin termasuk masyarakat yang gemar mengonsumsi ikan, terutama ikan lokal yang habitat hidupnya berada di lahan basah. 

Posisi Angka Konsumsi Ikan (AKI) masyarakat Kalsel walaupun di masa pandemi Covid-19 tetap berada di atas rata-rata AKI regional kalimantan dan AKI nasional. 

“Di Banua kami, ada namanya ikan haruan atau ikan gabus yang sangat digemari masyarakat Kalsel” sebutnya.

Paman Birin berharap, eksisting sumber daya kelautan dan sumber daya perikanan daratan tersebut, semua harus mendapatkan perhatian dan kesempatan yang sama. 

Pemerintah pusat, pemerintah provinsi, dan pemerintah kabupaten/kota terus berpartisipasi, berkontribusi, dan berkolaborasi sesuai tugas dan fungsi serta kewenangannya masing-masing. 

Ini memiliki tujuan sama yakni  peningkatan kesejahteraan pelaku usaha perikanan dan perekonomian daerah yang lebih baik. 

Lebih lanjut Paman Birin mengatakan, melalui kegiatan seminar internasional dan pertemuan MPHPI ke-13, merupakan momentum strategis untuk bersama-sama memberikan sumbang pemikiran, ide, dan gagasan yang inovatif dalam rangka percepatan pengelolaan sumber daya perikanan secara terpadu. 

Lebih khusus  yang berada di Kalsel, agar pembangunannya lebih berhasil guna, berdaya guna, dan dapat dirasakan manfaatnya oleh masyarakat. 

Terkait tema yang diangkat dalam seminar ini, “Pengembangan Teknologi Perikanan Lahan Basah Berbasis 5.0, untuk Mendukung Ekonomi Kerakyatan”. 

Menurut Gubernur Kalsel  sangat relevan, apalagi  di tengah situasi pandemi covid-19 ini. 

Paman Birin berpesan, pengembangan teknologi perikanan lahan basah ini hendaknya tidak saja memperhatikan aspek pembangunan ekonomi,tetapi juga harus mempertimbangkan aspek sosial, budaya, dan lingkungan mengedepankan kearifan lokal. 

“Sehingga program/kegiatan yang akan dijalankan dapat terasa lebih “membumi” serta dapat memotivasi keterlibatan masyarakat setempat, terutama dengan memanfaatkan kearifan lokal yang harus dipertahankan dalam pelaksanaan pembangunan  perikanan yang berwawasan ekonomi lingkungan,” pesan Paman Birin. 

Seminar Seminar Internasional dan MPHPI ke-13 juga dihadiri  Rektor ULM Banjarmasin, Sutarto Hadi yang menyampaikan opening speech, Menteri Kelautan dan Perikanan, Wahyu Sakti Trenggono,ST MM Keynote Speaker. 

Pembicara lain  baik dari perguruan tinggi Indonesia dan sejumlah negara, yaitu USA dan Italia. 

Rny (Adpim) / may

Baca Juga

Posting Komentar

0 Komentar

Install Hallobanua

Klik di sini!